Zulkifli Hasan Berharap Sejarah Sam Poo Kong Inspirasi Para Menteri ASEAN

Tak Berkategori

TEMPO.CO, Jakarta – Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan berharap sejarah lokasi Sam Poo Kong, tempat Laksamana Cheng Ho berlabuh, dapat menginspirasi para Menteri Ekonomi ASEAN untuk membawa semangat positif agar dapat membuat hasil nyata dari rangkaian pertemuan hingga Selasa (22/8).

“Saya berharap pertemuan kita di Semarang dapat mengirim pesan kepada dunia bahwa kita di sini dapat berkomitmen untuk membangun ASEAN yang tangguh, relevan, inklusif, serta bermanfaat bagi kesejahteraan masyarakat kawasan ASEAN dan dunia,” kata Zulhas, sapaan akrab Mendag RI, dalam keterangannya di Semarang, Jawa Tengah, Senin.

Mendag Zulhas pada Minggu (20/8) malam menjamu makan malam para menteri ekonomi ASEAN di Kelenteng ikonik Sam Poo Kong, Semarang.

Zulhas bercerita kepada para menteri bahwa lokasi Sam Poo Kong merupakan tempat Laksamana Cheng Ho berlabuh dan menetap di Semarang. Laksamana Cheng Ho berjasa besar dalam menyebarkan Islam di Nusantara pada masa lalu.

Di tempat Cheng Ho berlabuh, dibangun sebuah gua dan kelenteng dengan nama Sam Poo Kong agak jejak laksamana legendaris asal China itu tidak hilang. Karena itu, Sam Poo Kong memiliki keunikan dalam bentuk sejarah panjang dan bukti titik temu kebudayaan Jawa dan Tionghoa.

“Sam Poo Kong bukan tempat ibadah biasa. Sam Poo Kong adalah destinasi wisata ikonik yang sarat latar belakang budaya dan telah menjadi simbol percampuran budaya antara budaya Jawa dan Tionghoa,” kata Zulhas.

Zulhas mengatakan melalui Pertemuan Menteri Ekonomi ASEAN (AEM) ke-55, Semarang, Jawa Tengah, Indonesia ingin mengajak semua Menteri Ekonomi ASEAN untuk membuat hasil nyata.

Menurutnya, hasil nyata dari pertemuan tingkat menteri seperti AEM teramat penting untuk menjamin ASEAN beserta para mitra dialog dapat berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi.

“Kolaborasi adalah kunci. Kita bekerja bersama-sama untuk membuat ASEAN menjadi pusat dari pertumbuhan ekonomi global,” katanya.

Iklan

Dalam kesempatan itu, turut hadir Sekretaris Jenderal ASEAN Kao Kim Hourn, para Menteri Perdagangan ASEAN beserta delegasi, para menteri dan perwakilan delegasi dari negara mitra dialog maupun mitra strategis, dan Menteri Perdagangan dan Industri Timor-Leste Filipus Nino Pereira.

Dalam jamuan makan malam, para Menteri Ekonomi ASEAN disuguhkan menu-menu khas Indonesia seperti tahu gimbal semarang, ayam woku, sop buntut tentrem semarang, sorbet markisa, dan iga bakar maranggi.

Selama makan malam, para menteri menyaksikan sejumlah pementasan tarian daerah seperti tarian kolaborasi Warak Dugder dengan Barongsai, tarian konLosergeek.orgrer Cheng Ho Ballet diiringi alunan keroncong.

Tidak ketinggalan pentas tari Anoman Obong yang menceritakan kisah penculikan Dewi Shinta oleh Rahwana dan penugasan Anoman sebagai utusan Rama menyelamatkan Dewi Sinta.

Pilihan Editor: Zulhas Teken Perjanjian Kerja Sama Keamanan Pangan di ASEAN



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *