Tips dan Resolusi Keamanan Siber Tahun 2024 Dari Kaspersky – Fintechnesia.com

FinTechnesia.com | Pesatnya perkembangan kecerdasan buatan (AI), ketegangan internasional dan perkembangan teknologi pintar seperti
internet of things (IoT) membuat 2024 menjadi tahun yang penuh tantangan dalam hal keamanan siber.

“Masing-masing dari kita akan menghadapi tantangan ini dengan satu atau lain cara. Kaspersky di sini untuk membantu semua pembaca membuat beberapa resolusi Tahun Baru untuk tahun 2024 yang lebih aman,” tulis Kaspersky, dalam rilis yang diterima FinTechnesia, pekan lalu.

Teknologi e-commerce dan keuangan terus berkembang secara global, dan teknologi yang sukses mulai diadopsi di wilayah-wilayah baru. Pembayaran elektronik instan antar individu kini semakin meluas. Dan, para penjahat siber merancang cara-cara baru untuk mendapatkan uang Anda.

Web skimmer generasi terbaru yang dipasang oleh peretas di situs belanja online yang sah hampir mustahil untuk dilihat. Korban baru mengetahui bahwa data mereka telah dicuri ketika tagihan tidak dikenali muncul di kartu mereka.

Apa yang harus dilakukan?

 Tautkan kartu bank Anda ke Apple Pay, Google Pay, atau sistem pembayaran serupa lain yang tersedia di negara Anda. Hal ini tidak hanya nyaman, tetapi juga mengurangi kemungkinan pencurian data saat melakukan pembelian di toko.

 Gunakan sistem tersebut untuk melakukan pembayaran di situs web bila memungkinkan. Tidak perlu memasukkan detail kartu bank Anda lagi di setiap situs web baru.

 Lindungi ponsel cerdas dan komputer Anda dengan sistem keamanan komprehensif seperti Kaspersky Premium. Ini akan membantu melindungi uang Anda, misalnya, dari jenis serangan terbaru seperti rincian penerima diganti saat melakukan transfer uang instan di aplikasi perbankan.

 Gunakan kartu virtual atau kartu sekali pakai untuk pembayaran online jika bank Anda mendukung opsi ini. Jika kartu virtual dapat diterbitkan ulang dengan cepat di aplikasi, ubahlah secara rutin.

Kecerdasan buatan generatif telah mendominasi pemberitaan sepanjang tahun 2023 dan telah berdampak signifikan terhadap pasar kerja. Sayangnya, ini juga telah digunakan untuk tujuan berbahaya.

Baca Juga  BTPN Syariah Sukses Cetak Laba Bersih Rp 264 Miliar dan Pembiayaan Rp 10,9 Triliun di Kuartal I 2024 - Fintechnesia.com

Kini, hampir semua orang dapat membuat teks, foto, dan video palsu dalam hitungan menit. AI telah mempermudah pembuatan email phishing, postingan media sosial, dan situs web palsu.

Apa yang harus dilakukan?

 Bersikaplah sangat kritis terhadap konten apa pun yang menstimulasi emosi, yang ditemui di media sosial — terutama dari orang yang tidak dikenal secara pribadi. Biasakan untuk selalu memverifikasi fakta di saluran berita terkemuka dan situs pakar.

 Jangan mentransfer uang ke penggalangan dana atau kampanye amal apa pun tanpa terlebih dahulu melakukan pemeriksaan latar belakang penerima secara menyeluruh. Ingat, menghasilkan cerita dan gambar yang memilukan semudah membalikkan telapak tangan.

 Instal perlindungan phishing dan penipuan di semua perangkat Anda, dan aktifkan semua opsi yang memeriksa tautan, situs web, email, dan lampiran. Hal ini akan mengurangi risiko mengklik tautan phishing atau mengunjungi situs web palsu.

 Aktifkan perlindungan iklan banner — Kaspersky Plus dan Kaspersky Premium memiliki fitur ini, begitu pula sejumlah browser. Iklan berbahaya adalah tren lainnya pada tahun 2023-2024.

 Beberapa ahli mengantisipasi kemunculan sistem analisis dan pelabelan konten yang dihasilkan oleh AI pada tahun 2024. Namun, jangan berharap sistem tersebut dapat diterapkan dengan cepat atau universal, atau dapat diandalkan sepenuhnya.

Deepfake suara berbasis AI berkualitas tinggi sudah digunakan secara aktif dalam skema penipuan. Seseorang yang mengaku sebagai “bos”, “anggota keluarga”, “rekan kerja”, atau orang lain yang akrab dengan Anda mungkin akan menelepon untuk meminta bantuan segera — atau membantu orang lain yang akan segera menghubungi Anda.

Apa yang harus dilakukan?

 Verifikasi panggilan tak terduga atau mengkhawatirkan tanpa panik. Jika seseorang yang Anda kenal baik menelepon, ajukan pertanyaan yang hanya bisa dijawab oleh orang tersebut.

Baca Juga  Ada 458 Proposal Penyelenggara Inovasi Teknologi Sektor Keuangan, Ini Statusnya - Fintechnesia.com

 Gunakan aplikasi pengenal penelepon untuk memblokir panggilan spam dan penipuan. Beberapa aplikasi ini tidak hanya berfungsi dengan panggilan telepon biasa tetapi juga dengan panggilan melalui messenger seperti WhatsApp.

Perangkat IoT yang tidak terlindungi dengan baik menciptakan berbagai macam masalah bagi pemiliknya: robot penyedot debu memata-matai pemiliknya, smart pet feeders yang memiliki banyak kerentanan, set-top box mencuri akun dan membuat proxy berbahaya di perangkat Anda.

Jaringan rumah, dan monitor bayi serta kamera keamanan rumah mengubah rumah menjadi acara TV realitas tanpa sepengetahuan Anda.

Apa yang harus dilakukan?

Baca juga: Aplikasi Kaspersky Who Calls, Lindungi Pengguna Indonesia dari Spam dan Penipuan

 Cari tahu apakah ada kebijakan terkait inovasi teknologi di negara Anda dan manfaatkan inisiatif tersebut semaksimal mungkin dengan hanya membeli perangkat IoT yang aman dengan dukungan yang dinyatakan dalam jangka waktu lama.

 Konfigurasikan semua perangkat pintar dengan hati-hati menggunakan saran terperinci dari Kaspersky tentang cara merangkul rumah pintar dan menyiapkan keamanannya.

Penipuan yang melibatkan teks, gambar, dan pesan suara palsu bisa sangat efektif bila digunakan pada orang lanjut usia, anak-anak, atau mereka yang kurang memahami teknologi.

Pikirkan tentang keluarga, teman, dan kolega Anda — jika ada di antara mereka yang menjadi korban skema yang dijelaskan di atas, luangkan waktu untuk memberi tahu mereka tentang mereka atau berikan tautan ke blog Kaspersky.

Apa yang harus dilakukan?

 Temukan informasi lebih lengkap di blog Kaspersky untuk menemukan panduan keamanan siber yang sesuai untuk orang yang Anda cintai berdasarkan usia dan emosional mereka.

 Pastikan semua komputer dan telepon keluarga Anda terlindungi sepenuhnya. Dengan Kaspersky Premium, Anda dapat melindungi perangkat sebanyak yang diperlukan, pada platform populer apa pun — Windows, macOS, Android, atau iOS. (kai)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *