Prioritaskan Dana Pendidikan Anak Atau Dana Pensiun?  – Fintechnesia.com

FinTechnesia.com | Di tengah kesibukan pekerjaan, mengurus anak, membayar cicilan rumah/kendaraan, kebutuhan rumah tangga, dan aneka tagihan lain, kita juga harus menyiapkan dana untuk pendidikan tinggi anak dan dana untuk masa pensiun.

Menyiapkan dana pendidikan anak menjadi salah satu tugas besar setiap orang tua di antara berbagai tuntutan kebutuhan keuangan lainnya. Namun, menyiapkan dana pensiun juga penting agar kita tidak menjadi beban bagi anak di masa tua kelak. Keduanya penting dan membutuhkan dana yang besar. Lantas, mana yang harus didahulukan?

Sebagai orang tua, kita ingin agar anak-anak kita memiliki kehidupan yang lebih baik dibandingkan kita, orang tuanya. Pendidikan tinggi merupakan salah satu faktor pendukung masa depan yang baik. Namun, biaya pendidikan terus mengalami peningkatan yang cukup tinggi sehingga, terkadang dana yang sudah disiapkan tidak cukup.

Di saat seperti ini, ada saja orang tua yang menggunakan simpanan dana pensiun untuk menutupi kekurangan biaya pendidikan. Hal seperti ini tidak seharusnya terjadi jika persiapan dana pendidikan sudah memperhitungkan faktor inflasi. Namun, jika terpaksa, sebaiknya ambil dari pos dana darurat. 

Baca juga: Kebutuhan Besar, Ini Tips Mempersiapkan Dana Pendidikan

Sangat tidak disarankan untuk mengambil dari pos dana pensiun, karena akan mengorbankan kesejahteraan kita di masa depan sekaligus menambah beban keuangan anak (dalam menanggung kebutuhan orang tua di usia lanjut kelak).

“Oleh karena itu, mengisi penuh pos dana darurat menjadi keharusan bagi setiap rumah tangga, agar pengeluaran tak terduga tidak mengganggu pos keuangan lain,” tulis Manulife dalam keterangan tertulis, Selasa (17/10).

Tidak memiliki waktu yang cukup alias terlambat menyiapkan dana untuk masa pensiun telah menjadi kesalahan umum. Padahal, alangkah baiknya jika pos dana ini mulai diisi sejak kita menerima gaji pertama, agar ‘cicilan’-nya terasa ringan dan mumpung belum direcoki dengan kewajiban mengisi pos dana pendidikan anak.

Baca Juga  Konser JBL Festival Hadir Untuk Pertama Kali di Jakarta - Fintechnesia.com

Sebab, semakin mendekati usia pensiun, semakin sempit pula waktu yang kita miliki untuk menyiapkan masa pensiun. Sehingga porsi/persentase gaji yang harus disisihkan untuk mengisi pos ini harus semakin besar. Padahal, kebutuhan hidup semakin meningkat.

Ketika anak sudah lahir, tentunya orang tua harus mulai menyiapkan dana pendidikan anak, mulai dari tingkat TK hingga kuliah. Dengan demikian, pengisian pos dana pensiun dan pos dana pendidikan anak harus diisi secara berbarengan dengan porsi yang seimbang.

Namun terkadang orang tua terbentur pada pilihan harus mengutamakan yang mana. Tentunya kebutuhan pendidikan anak, sebagai makhluk titipan Tuhan kepada kita, sangat penting. Pemilihan sekolah harus menyesuaikan dengan kondisi keuangan orang tua, agar tidak mengganggu persiapan pensiun. Tetap memprioritaskan dana pensiun tidak menjadikan kita sebagai orang tua yang buruk, juga bukan berarti kita tidak menghargai masa depan anak kita.

Tidak bisa dipungkiri, ada kalanya dalam suatu periode waktu porsi untuk mengisi pos dana pendidikan anak bisa lebih besar daripada pos dana pensiun. Jika demikian, ketika pos dana pendidikan anak telah terkumpul (misalnya untuk sampai lulus sarjana), segera tingkatkan porsi pengisian pos dana pensiun.

Pada akhirnya orang tua harus ingat, anak bukanlah sapi perah yang boleh dituntut untuk menopang kehidupan mereka di usia lanjut kelak. Kita punya andil besar menentukan tingkat kesejahteraan kita di masa pensiun. Jadi, persiapkan dengan baik masa pensiun kita sejak usia muda dan persiapkan dana pendidikan anak sejak ia dalam kandungan. (jun)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *